twitter
rss

ENTAH ke mana dia ingin pergi. Dia tak tahu destinasi. Dia tak tahu arah mana dia harus tuju. Ada simpang dia masuk, ada selekoh dia membelok. Alia terus memandu tanpa arah tujuan. Tidak tahu ke mana dia harus pergi sebenarnya. Kepalanya bingung. Alia tidak tahan lagi. Dia hendak pergi jauh dari Kuala Lumpur. Sudah berapa lama Alia memandu, dia baru perasan hendak melihat papan tanda.

“Kemaman!”

“Hah!” Alia terkejut. Patutlah dia rasa berjam-jam dia memandu. Letih bukan kepalang. Perut berdendang bermacam-macam lagu sudah. Dari siang hingga ke malam dia menekan pedal minyak. “Aduh! mana aku nak pergi ni.....” Alia mula resah. Dia melihat kiri kanan. Mencari sesiapa untuk bertanya. Kereta dipandu dengan perlahan. Dari jauh dia ternampak papan tanda ke Awana Kijal Beach Resort. Senyum lega terukir indah di bibirnya. Perlahan dia memandu ke arah itu. Hampir lima belas minit dia sampai di sana.

Selesai mandi dan solat, Alia merebahkan badannya di atas katil. Terasa tegang urat-uratnya. Perut yang tadinya berdendang kini diam, dia terlebih dahulu mengisi sebelum daftar masuk ke hotel itu. Sambil itu dia berfikir, tak sangka dia boleh memandu hingga ke negeri Terengganu. Tak sangka dia boleh melarikan diri sejauh itu. Alia lega. Akibat keletihan yang melampau dia terlena hingga ke subuh.

Keesokan harinya dia berjalan-jalan di tepian pantai. Indahnya ciptaan Tuhan. Laut yang tenang membiru amat mendamaikan. Betullah apa yang dikata, laut itu memberi ketenangan jiwa yang sukar dimengertikan. Alia ingat lagi kata-kata dari sebuah buku yang dia baca, Rasulullah S.A.W. amat suka dengan laut, air terjun... kerana itulah ubat penenang hati...dia akui, hatinya mulai tenang bila menikmati keindahan ciptaan Ilahi.

Persoalan yang bermain di mindanya sejak beberapa hari yang lalu masih belum terjawab. Nota ugutan dari seseorang yang dia tidak kenali yang dijumpai terselit di cermin depan keretanya membuatkan dia rasa tidak selamat dan tidak senang hati. Hari perkahwinannya, hanya tinggal beberapa hari lagi. Alia meraup mukanya. Menghembus nafas resah yang bersarang di dadanya. Dugaan demi dugaan datang bertamu saat dia mahu mengecapi hari bahagia dalam hidupnya. Dugaan yang rasa tak tertanggung olehnya.

Nota yang remuk di dalam tas tangan diambil dan ditatap untuk kesekian kalinya. Alia mendegus lemah. Air matanya menitik setitik demi setitik. Apa keputusan yang harus dia lakukan. Sebaris isi ugutan itu dibaca berulang kali.

“ AWAS! JAUHKAN DIRI AWAK DARI ADAM, JIKA MAHU ADAM SELAMAT!”

Alia bingung. Apa yang harus dia lakukan. Nyawa Adam dalam bahaya andai dia nekad meneruskan majlis mereka. Argh!!! Alia menjerit. Biar semua masalahnya dibawa terbang oleh angin bayu di pantai itu. Jauh Alia membawa diri. Berada di situ membuatkan dia rasa nyaman dan segar. Dia mahu lari dari semua kemelut perasaanya. Telefon bimbitnya dimatikan. Biar dia tidak dihubungi oleh sesiapa pun. Dia mahukan ketenangan. Kedamaian.

Angin petang bertiup lembut. Hembusan ombak menghempas pantai mendamaikan sebentar hatinya yang resah dan gelisah. Dia berjalan menyusuri pantai tanpa hala tuju. Pandangan matanya dilempar jauh ke tengah lautan. Wajarkah dia memberitahu Adam tentang ugutan itu. Arghh!! Alia buntu. Perasaan takut mula menguasai dirinya. Mesti Adam risaukan dirinya yang hilang secara tiba-tiba. Bukan dia tidak kesiankan Adam. Namun ugutan itu benar-benar buat dia hilang arah. Pada siapa harus dia mengadu.

Alia melangkah longlai ke meja batu di bawah pohon kelapa yang terletak berhampiran pantai itu. Selepas mengibas pasir-pasir yang bertaburan di atas kerusi, dia melabuhkan punggungnya. Kakinya dilunjurkan ke hadpan. Lautan luas terbentang di hadapannya dipandang dengan renungan kosong. Lama Alia berteleku di situ. Memandang ombak dan burung-burung yang berterbangan. Asyik sekali.

Ingatannya melayang pada perbualannya dengan Adam seminggu yang lepas berkenaan persiapan perkahwinan mereka. Alia tersenyum.

“ Abang, kalau boleh nak buat tema perkahwinan dalam taman. Tapi bila abang memiliki tunang secantik Umaira, abang rasa nak buat tema tradisional lah!”

“Haisyh…kenapa pula ubah pendapat?” Soal Alia hairan.

“ Sebab abang rasa Umaira lagi cantik bila pakai songket. Nampak benar-benar gadis melayu asli. Bertambah jatuh cinta abang. Tak pejam mata sampai bila-bila pun abang sanggup. PandangUmaira je. Sayang nak lepaskan pandangan ke arah lain. Bak kata pepatah, tak jemu mata memandang.Bertuahnya abang,” Terang Adam bersungguh.

“Eeee…abang ni. Berangan tak sudah.” Alia terus menarik hidung Adam.

“ Ouchhh!! Sakitlah sayang,” marah Adam sambil memegang hidungnya yang sudah kemerahan.

Alia ketawa mengekek. Lucu melihat raut wajah Adam dengan hidung merah.

“ Alahai..bucuk sakit ke?” soal Alia masih mengusik.

“ Ooo…dah pandai mengusik abang ye?” Ujar Adam membuatkan Alia tersipu malu.

Lamunannya dimatikan oleh bunyi azan maghrib dari masjid yang berhampiran. Alia tersenyum. Bahagia sekali saat itu. Namun semua itu hanya mimpi indah. Ugutan dari seseorang membuatkan Alia takut untuk menempuhi hari mendatang. Dia takut kehilangan Adam buat selamanya.

Seharian dia meluangkan masa di tepi pantai. Mencari jalan penyelesaian tentang masalah yang dia hadapi. Kepala semakin berat. “Ya Allah, beratnya ujian mu ini…tak tertanggung rasanya aku nak memikulnya.” Alia meraup mukanya. Jam di pergelangan tangan dipandang. Hampir pukul tujuh dua puluh malam. Susana senja yang penuh dengan pemandangan yang menarik dan menakjubkan ditinggalkan seketika. Alia bangun dan melangkah malas menuju ke bilik hotelnya untuk menunaikan tanggungjawab pada Yang Maha Esa. Mengharapkan ketenangan hati agar dia mampu menghadapi setiap dugaan dalam hidupnya.

*****

SEPANJANG malam Alia resah di pembaringan. Sekejap mengiring ke kiri kemudian beralih ke kanan. Malam kian merangkak tua. Alia masih terkebil-kebil seorang diri. Matanya sukar dilelapkan. Fikirannya berserabut. Apa yang difikirkannya dia sendiri tidak tahu. Resah yang tak berkesudahan.

Sesaat kemudian, dia mengeluh di dalam hati mengenangkan dugaan yang dating bertimpa-timpa. Sekiranya dia berkeras juga untuk berkahwin dengan Adam, dia akan kehilangan Adam selamanya.

Ah! Peduli apa dengan ugutan itu. Tak akan aku hendak korbankan cinta aku semata-mata menurut kata orang yang dengki dengan kebahagiaan aku. Aku tak patut lari sejauh ini. Aku dah susahkan Adam. Astaghfirullahalazim….apa yang aku dah lakukan ni? Alia tersedar dengan tindakannya yang terlalu terburu-buru.

Alia nekad, malam itu dia bertahjud pada Allah. Memohon pertunjuk. Memohon perlindungan dari sikap dengki atau kejahatan. Kini dia nekad, apa jua keputusan atau rintangan, perkahwinan dengan Adam harus diteruskan.

Selesai solat sunat Alia kembali berbaring di atas katil. Jam tangan yang terletak di meja sisi katil dilihat. Jarum panjang jam menunjukkan angka dua belas, manakala jarum pendek ke angka empat. Sudah pukul empat pagi rupanya. Dia masih belum lagi tidur. Telefon bimbit yang tersimpan elok di dalam tas tangannya diambil keluar. Lalu dia mengaktifkan semula taliannya. Kemudian bertalu-talu telefon bimbitnya berbunyi menandakan banyak pesanan ringkas yang masuk.

Butang-butang di muka telefon bimbit diteka. Ada lebih kurang lima belas pesanan ringkas yang telah diterimanya. Kebanyakkannya dari Adam dan Suhana. Panggilan tidak berjawabnya juga begitu banyak. Nombor yang keluar adalah nombor telefon Adam dan Suhana. Nombor telefon ayah dan mamanya juga tersenarai. Semuanya bertanya soalan yang sama, dimana dia dan dengan siapa? Alia tersenyum kelat.

Satu per satu pesanan ringkas ditekan. Dibaca sekali imbas dan dipadamkan terus dari memori telefon. Baru beberapa saat talian diaktifkan, Alia terus menerima panggilan dari Adam. Dia membiarkan deringan itu berbunyi agak lama, barulah panggilan itu dijawabnya.

“Assalamualaikum abang,” jawab Alia lembut.

“Umaira….sayang di mana?” soal Adam kelam kabut bila panggilannya bersambut.

“Sayang di Kemaman, Terengganu,” beritahu Alia.

“Ya Allah, jauhnya sayang pergi, patutlah dua hari tak masuk pejabat.Sayang buat abang risau je,” sembur Adam.

“Maaf abang…sayang okey je. Jangan risau. Esok sayang balik sana,” terang Alia mematikan resah hati Adam.

“Sayang buat apa dekat Kemaman? Sayang pergi dengan siapa?” soal Adam masih tidak berpuas hati.

“Seorang diri….” Jawab Alia jujur.

Adam terdiam. Dia dapat merasakan Alia ada menyorok sesuatu darinya. Selama ini Alia tak pernah menghilangkan diri sesuka hati. Walau ke mana Alia pergi pasti dia memberitahu Adam dahulu. Adam berasa pelik. Adam memicit dahinya.

“Sayang tak tidur lagi. Dah pukul empat pagi ni?”

“Belum lagi. Baru lepas solat sunat,” jelas Alia.

Alia meraup wajahnya dengan tenang. Namun jauh di relung hati, hati perempuannya sedang gelisah. Alia menghela nafas panjang yang dirasakan semakin sempit.

“Kenapa sayang…resah je bunyi nafas. Kalau sayang ada masalah ceritalah pada abang. Kita dah berjanji apa sahaja rintangan kita akan hadapi bersama.”

Adam mengeluh berat. Sudah beberapa hari dia tidak boleh lena kerana bimbangkan Alia. Saat mengetahui Alia di Kemaman. Mahu sahaja dia ke sana. Mencari gadis kesayangan hatinya. Namun larangan Alia mematikan niatnya.

“Abang…”

Terdengar suara Alia memanggilnya dengan lembut di talian.

“Ye sayang…” jawab Adam sambil menyandarkan tubuhnya ke kepala katil.

“Ada orang cuba halang perkhawinan kita. Dia bagi surat ugutan pada sayang tiga hari lepas,” beritahu Alia dengan suara perlahan.

Adam tersedak mendengar kata-kata Alia. Agak lama dia berkedaan begitu. Setelah reda baru dia bersuara semula.

“Ya Allah sayang…kenapa sorokkan dari Abang. Sayang okey ke kat sana. Abang risau sangat ni. Jangan balik dulu. Tunggu abang jemput,” balas Adam terus mematikan talian telefon.

Alia menyandarkan belakangnya ke katil. Lega! Hilang resah bila kebimbangannya telah disuarakan kepada tunangnya, Adam. Alia tersenyum lega. Memang niatnya hendak bertolak pulang ke Kuala Lumpur pagi ini. Namum larangan Adam mematikan niatnya. Mahu tak mahu dia terpaksa menunggu Adam datang menjemputnya.

Mulutnya sudah menguap beberapa kali. Mungkin terlalu letih melayan perasaan risau yang tidak keruan. Sedar tidak sedar Alia terlena juga pagi itu. Letih. Itulah keadaan Alia yang boleh digambarkan. Satu malam dia tidak dapat melelapkan mata.

Baru dua tiga jam dia melayan kantuknya, Alia dikejutkan dengan bunyi deringan telefon bimbitnya. Nama Adam tertera di skrin telefon bimbit. Sambil menenyeh matanya, dia menjawab panggilan Adam.

Bergegas Alia bangun bila Adam memberitahunya dia sudah berada di lobi Hotel. Cepat betul tunang aku ni. Guna ilmu hitam ker? Ngomel Alia sorang diri. Tanpa melengahkan masa dia terus membasuh muka dan mengemaskan dirinya dia terus turun ke lobi hotel.

Alia memanjang-manjangkan lehernya memandang ke hadapan. Matanya liar memerhatikan kawasan sekeliling lobi. Dia mencari kelibat Adam. Kemudian dia menoleh ke kanan. Renungan makin kejap. Alia mengukir senyum. Semakin lama semakin lebar. Adam sedang enak melepaskan lelah di kerusi berhadapan kolam.

“Abang…”

“Alia…..lega hati abang tengok Alia selamat,” luah Adam sambil memberi ruang duduk pada Alia.

“Maaflah. Alia dah buat abang risau.”

Adam menatap wajah comel di hadapannya. Dua hari tidak bersua muka dengan Alia membuatkan hidupnya menjadi kelam kabut. Serba tidak kena. Alia hanya tersenyum. Dia juga lega Adam selamat sampai ke Kemaman.

“Abang! Cepat betul abang sampai. Naik apa?” soal Alia hairan.

“Ermm..sayang lupa ke? Hari tu kan ke sayang yang inform abang ada mesyuarat di Terengganu. Semalam abang ada di sinilah. Mula-mula nak batalkan mensyuarat ini sebab sayang hilang. Tapi bila abang suruh Fatin telefon customer kita untuk batalkan, diaorang beritahu orang dari jepun dah lama sampai. So, tak sampai hati abang nak batalkan temujanji ini. Sebab tu abang terkejut masa sayang kata ada di Kemamam,” jelas Adam mengulum senyum. Keningnya terangkat.

“Aduh! Terlupalah pula…” balas Alia sambil tersenyum sumbing.

“Sayang dah makan?”

“Belum…” jawab Alia ringkas.

“Jom kita makan dulu. Pastu kita gerak balik KL.”

“Jom.. tapi sayang naik kemas pakaian dulu. Abang tunggu di sini ye.” Alia anggukkan kepalanya seraya bangun dari kerusi.

Adam sekadar anggukkan kepalanya. Dia mengiringi langkah Alia dengan ekor mata sahaja. Nota ugutan yang diserahkan oleh Alia tadi dibaca. Puas otaknya ligat berfikir. Setahu dia, buat masa ini, hanya Lokman dan Yatt sahaja yang cemburu akan hubungan dia dengan Alia. Antara mereka berdua sahaja yang mungkin hantar ugutan itu pada Alia. Fikir Adam.

Hampir lima belas minit menunggu Alia berkemas dan selesai urusan mendaftar keluar dari hotel itu, mereka berdua terus meninggalkan perkarangan hotel tersebut. Sebelum bertolak balik ke Kuala Lumpur mereka singgahmakan dulu kerana perut masing-masing sudah berdondang sayang.

*****

KERETA My-Vi SE warna oren milik Alia dipandu perlahan oleh Adam. Suasana sunyi. Masing-masing melayan perasaan. Cuaca agak panas hari ini walaupun baru pukul sebelas.

“Apa pendapat abang tentang masalah kita?” tanya Alia seraya menoleh memandang tunangnya, Adam.

Adam tidak menjawab. Menoleh ke arah Alia juga tidak. Dia menumpukan perhatian pada pemanduan.

“Abang…”

Adam diam lagi. Cuma kali ini dia memandang Alia sekilas dan kembali menumpukan perhatian pada pemanduannya.

Alia perasan dengan perubahan sikap Adam. Selalunya Adam ceria. Selalunya Adam suka ketawa dan membuat lawak. Mungkin Adam juga bimbang tentang ugutan itu seperti mana dia rasai.

“Abang…kita batalkan saja majlis kita,” ujar Alia setelah masing-masing berdiam diri.

Adam memandang Alia. Mulutnya terlopong sedikit. Dia kelihatan terkejut. Riak wajahnya jelas kelihatan berubah. Berguraukah Alia? getus Adam dalam hati.

“Apa sayang cakap ni? Sayang tak sayangkan abang ker? Sayang jangan bergurau. Walau apapun terjadi, majlis kita tetap akan berlangsung walaupun nyawa abang jadi taruhan,” kata Adam bersungguh-sungguh. Adam terkesima. Wajah gadis itu direnung dalam-dalam. Alia suka berfikiran singkat. Dia geram.

Alia memandang wajah Adam sekilas dan kembali memandang ke hadapan semula.

“Sayang tak bergurau. Sebab sayang sangat-sangat la kita harus berkorban. Daripada sayang kehilangan abang buat selamanya. Biarlah kita berkorban,” jelas Alia. Walaupun tersiksa, dia terpaksa. Dia tak sanggup kehilangan Adam andai mereka diijakabulkan nanti. Dia tak mampu hidup sendirian tanpa Adam yang amat dicintai.

“ Umaira….please stop? Abang tak sanggup.” Ujar Adam sambil memberhentikan kereta di bahu jalan. Adam menghembuskan nafas perlahan. Air liur yang ditelan pun rasa pahit di kerongkong. Bagaikan ada hempedu yang ditelan bersama. Bagaikan ada duri yang menyucuk tekaknya. Pahit dan menyakitkan. Nafas yang ditarik serasa tidak sampai ke kemuncaknya. Otaknya berserabut. Bermacam-macam perkara bermain di fikirannya.

“Kita nak buat apa? Sayang dah buntu. Sayang serius. Kita batalkan dulu majlis ini. Kalau ada jodoh tak ke mana abang,” kata Alia bersungguh. Air matanya menitis setitis demi setitis.

Alia terdiam. Membisu tanpa kata.

Adam meraup wajah dengan kedua-dua belah telapak tangannya. Dia jadi tidak keruan. Dia kehilangan kata-kata. Bagaikan ada batu besar menhempap kepala Adam. Sakit! Apatah lagi mengenangkan majlis mereka akan berlangsung minggu depan. Tega Alia mengutara pendapat sedemikian.

“Sayang…dengar sini. Kita tetap akan berkahwin. Lagipun minggu depan aje kita akan bernikah. Minggu depan juga majlis perkahwinan tu nak diadakan. Macam mana nak dibatalkan? Semua persiapan kita dah buat. Jangan fikirkan perasaan kita sendiri. Cuba fikir perasaan mama, papa, ayah dan ramai lagi. Dengar sini! tiada siapa berhak menghalang majlis kita. Sayang bawa bertenang. Abang tak akan apa-apa. Itu janji abang. Susah senang kita akan harungi bersama,” kata Adam cuba menyakinkan Alia.

Alia sekadar anggukan kepala. Hatinya yang resah sejak dua tiga hari yag lepas terasa lega dengan janji Adam. Walaupun perasaan penuh dengan perasaan takut dia cuba berfikiran positif.

“Sayang rasa ini angkara Lokman lah!” Alia bersuara semula. Keras sekali intonasinya.

“Umaira..tak baik tuduh orang tak tentu pasal. Abang tak suka Alia bersikap begitu. Kita tak ada bukti nak menuduh dia,” bidas Adam.

“ Abang! Kita ada dua musuh je.. seorang namanya Lokman, seorang lagi perempuan sombong tu. Antara dia orang berdua sahaja. Orang lain mana ada.”

“Sudahlah, tak payah fikir lagi. Jom..kita balik. Kesat air mata tu,” kata Adam sambil melirik jam di pergelangan tangannya. Enjin kereta dihidupkan, bersedia untuk berlalu dari tempat itu.

Alia hanya berdiam diri. Air matanya masih lagi menitis. Kalau ikutkan hatinya dia tidak mahu lagi balik ke Kuala Lumpur. Kenapa dia harus diuji dengan dugaan sehebat ini. Dia tidak cukup kuat untuk semua itu. Kehilangan cinta Adam ibarat seperti dia kehilangan nyawanya sendiri. Alia memejamkan matanya. Cuba mengusir persoalan yang bermain di fikirannya.

Sepanjang perjalanan ke Kuala Lumpur, mereka saling membisu. Masing-masing melayan perasaan sendiri. Adam memberi tumpuan sepenuhnya ketika memandu. Hampir pukul sembilan malam baru mereka tiba di rumah Alia.

Ketika mereka sampai Pak Mat, pemandu keluarga Adam sudah sedia ada di halaman rumah Alia. Setelah memastikan Alia masuk ke dalam rumah. Adam terus pulang ke rumahnya. Penat! Matanya bagaikan ada gam. Seharian memandu membuatkan dia telalu letih saat ini.

Sampai di rumah Adam terus masuk ke dalam biliknya. Selesai membersihkan dirinya Adam berbaring di atas katil. Benaknya letih. Badannya lesu. Semangatnya terasa terbang melayang entah ke mana. Otaknya sarat dengan pelbagai soalan. Dengan masalah syarikat, masalah peribadi lagi. Berita yang terpapar di surat khabar yang dibaca dua tiga hari lepas kembali berlegar-legar di fikirannya. Sampai hati Yatt gugurkan semua tender-tender dan kontrak antara syarikat dia dan syarikat mereka. Begitu sekali sakit hati Yatt pada dia.

Hmmm..rindunya kat blog nie...dah lama x menulis atau mencoteng di dalam blog nie. Masa terlalu padat. kerja semakin bertambah. Mungkin ramai yang ternanti-nanti bila blog nie di update.. QA minta maaf banyak2. tak terniat pun nak buat korang semua tertunggu-tunggu.

latelay ni kerja banyak sgt kat opis. nak jengah blog pun tak sempat. Novel terjerat kasih pun terbiar sepi begitu saja..insyaAllah...QA tak akan kecewakan korang. sambungannya pasti menyusul. cuma bagi QA masa sedikit. dengan keadaan berbadan dua nie..membuatkan masa mengadap lappy agak terbatas.

pejam celik pejam celik, lagi 2 bulan kita nak masuk tahun baru. Wah! begitu cepat masa berlalu. Pada QA tahun 2011 begitu bnyk dugaan yang QA lalui...baik pahit atau manis. semua QA telan dengan penuh sabar. nak huraikan satu persatu mesti x menang tangan nak menaipnya. bralah QA simpan sebagai panduan untuk hidup akan datang.

QA tak sabar nak tunggu kelahiran cahaya mata ke-2 awal january depan. doaakan semuanya berjalan lancar yer. tak sabar nak melihat dia lahir ke dunia yang penuh dengan warna warni kehidupan ni. kelahiran orang baru ni membuatkan kehidupan QA makin bertambah bahagia hendaknya.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan....pasti masa yang berlalu kita tidak sedari. tup tap tup tap...masa yang di tunggu pasti tiba...Ahh tak dapat bayangkan saat bahagia itu.




ANGIN malam bertiup lembut menyapa seraut wajah yang sedang asyik termenung di jendela. Alia memeluk tubuhnya bagi mengurangkan kedinginan malam yang menusuk hingga ke tulang. Dilontarkan pandangannya yang kosong ke arah jalan raya yang agak lengang. Fikirannya melayang jauh entah ke mana.


“ Hai, jauh termenung. Ingat dekat Adam ke?”


Alia tersentak. Lamunanya terganggu. Kehadiran Suhana, teman serumahnya membawa fikirannya kembali ke alam nyata.


“Tak ada apalah. Saja ambil angin,” balas Alia. Dialihkan pandangannya ke arah Suhana. Masih dalam renungan kosong.


“Kau tak payahlah tipu aku. Aku dah masak dengan perangai kau. Kalau mood macam ni sure kau ada masalah. Kenapa ni? Ceritalah dekat aku.” Suhana merapati Alia. Perlahan bahu Alia dielus lembut. Ingin berkongsi seandainya itu dapat mengurangkan kemurungan Alia.


“Tak ada apa-apalah. Saja aku nak berangan.” Alia cuba mengukirkan senyuman semanis mungkin.


“Kau berangan apa? Berangan kahwin dengan Adam ke? Tak lama dah Alia. Seminggu lebih lagi kau jadilah pengantin,” usik Suhana.


Alia sekadar tersenyum.


“Okeylah jom masuk tidur. Esok nak pergi kerja. Mata aku pun dah makin berat ni. Menunggu masa nak landing atas tilam empuk dan bantal gebu je ni.” Suhana mengeliat halus.


Alia masih kaku di situ. Tidak berganjak. Masih mengharap tiupan angin datang menyapa. “Kau tidurlah dulu, aku tak mengantuk lagi.”


“Suka hati kau lah. Aku nak tidur dulu. Tapi kalau kau ada masalah, jangan pendam seorang diri. Sebagai kawan, aku masih ada dan sudi mendengar masalah kau tu. Lagipun kita dah berkawan lama. So tak payah kau nak malu-malu dengan aku,” pujuk Suhana sambil menepuk bahu Alia perlahan. Kemudian dia berlalu meninggalkan Alia seorang diri.


Sepeninggalan Suhana, agak lama Alia berteleku di situ, sambil otaknya ligat berfikir. Banyak betul rintangan untuk aku bersama Adam. Mampukah aku harungi dugaan demi dugaan ini. Belum habis masalah dengan Adam, muncul pula gadis gila bernama Yatt menganggu keharmonian hati aku ini….betul kata orang bila bertunang, pasti banyak dugaan yang melanda. Pastikah akan hadir kebahagiaan antara aku dan Adam? Bisik Alia. Lemah sendi-sendinya. Semangatnya juga seakan terbang.


Wajahnya diraup perlahan. Jendela tingkap ditutup rapat. Langsir ditarik menutupi semula jendela itu. Tangannya kesejukan setelah lama menikmati udara malam yang segar. Kakinya melangkah malas ke arah katil. Merebahkan tubuhnya di atas tilam. Namun matanya masih belum mahu terpejam. Masih terang dan segar bugar. Puas dipaksa akhirnya, dia terlena jua.


*****


YATT melangkah masuk ke dalam rumahnya. Belum sempat dia menyambung langkahnya, terdengar Datuk Rashid memanggilnya. Dengan langkah longlai Yatt menuju ke arah papanya.


“ Ha! Baru balik. Kamu dari mana malam-malam buta ni? soal Datuk Rashid tegas.


Yatt Buat tidak tahu dengan teguran Datuk Rashid. Dia melangkah laju mahu menaiki tangga untuk ke tingkat atas.


“Haryati Haneem! Kamu pekak ke? Papa tanya kamu dari mana?” Datuk Rashid sedikit menjerit apabila pertanyaannya tiada tindak balas dari anaknya.


“Jumpa kawan….okeylah papa, Yatt penat, kita sembang pagi esok ajelah.”


“Tunggu! Duduk sini! apa yang kamu dah buat ni. Kamu ni betul-betul memalukan papa,” bentak Datuk Rashid. Surat khabar berita harian dilemparkan ke arah Yatt.


Yatt terkedu. “ Err….Yatt..ttt….Yatt..”


“Kenapa kamu gagap. Apa kamu dah buat? Kamu nak lingkupkan perniagaan papa ke?” marah Datuk Rashid lagi.


“Alah! Papa ni..bukan boleh bankrupt pun kalau kita batalkan kontrak dengan Syarikat Adam dan Datuk Imran,” ujar Yatt bersahaja terus berlalu menuju kebiliknya.


“Nanti dulu. Dengar dulu apa yang papa nak cakapkan ini. Senangnya kamu cakap. Ingat senang papa nak joint venture business papa dengan Datuk Imran. Kamu ni Yatt..suka bertindak ikut perasaan.”


“Papa…buat apa kita buat baik dengan orang yang dah malukan kita sekeluarga. Biarkan mereka….” Tinggi sekali intonasi suara Yatt saat itu. Angkuh sekali! Kerana dendam dia tidak peduli dengan siapa dia bercakap. Sambil melabuhkan punggungnya ke sofa. Tangannya pula, memeluk tubuhnya. Sambil kakinya disilangkan.


“Haish! budak ni.” Hampir saja penampar Datuk Rashid menghampiri pipi putih anaknya. Padanya Yatt sudah keterlaluan.


Suasana menjadi sedikit tegang.


“Papa nak tampar Yatt? tamparlah….Nah tampar!!! Tamparlah!!! ” cabar Yatt pada papanya. Sakit hatinya semakin bertambah apabila papanya sendiri memaki hamun dirinya semata-mata dia batalkan kontrak dengan syarikat Datuk Imran. Dia puas. Kalau ikutkan hatinya dia tidak mahu ada apa-apa hubungan lagi dengan keluarga itu.


“Yatt..kamu jangan jadi kurang ajar.” Datuk Rashid masih cuba menahan kemarahan dalam dirinya. Kalau ikutkan hati mahu lumat Yatt dikerjakannya. Bersusah payah dia berusaha dengan mudah Yatt menghancurkannya.


Datin Faridah mencari jalan supaya dua beranak itu tidak berterusan bertelagah.


“Yatt…kamu sepatutnya berbincang dulu dengan papa. Jangan main redah aje buat keputusan, sudahlah tu, kamu siap buat press conference lagi. Habis satu Malaysia tahu pasal ni,” pujuk Datin Faridah lembut.


“Mama pun sama macam papa…sudahlah Yatt penat. Esok-esok saja kita bincang.”


Yatt terus berlalu meninggalkan Datuk Rashid dan Datin Faridah terkulat-kulat.


“Tengoklah anak awak tu. Ini semua salah awak. Asyik manjakan dia. Tengoklah perangai dia. Makin menjadi-jadi. Dulu kes bertukar jantan. Ni pulak dah terbalik.” Ujar Datuk Rashid. Pening dia melayan kerenah Yatt yang tak sudah-sudah.


“Amboi..amboi..abang ni. Sedap betul menyalahkan saya. Abang pun sama manjakan dia. Apa dia nak semua abang tunaikan. Jadi, abang terimalah apa sahaja keputusan yang anak abang buat tu. Salahkan kita pula.” Datin Faridah menyindir suaminya semula. Malas dia mahu melayan. Nanti ada sahaja sindiran tajam dari suaminya.


“Saya nak masuk tidur. Malas nak layan abang,” ujar Datin Faridah dan terus mengatur langkah menuju ke tangga untuk ke bilik tidur mereka di tingkat atas.


Sepeninggalan Yatt dan isterinya, Datuk Farid tersandar lesu di sofa. Matanya terpandang ke atas, memandang kipas yang ligat berputar. Sebegitulah ligat soalan-soalan yang berputar dalam benaknya. Datuk Rashid mendegus geram. Emak dan anak sama sahaja. Menyakitkan hati. Dia juga bengang apabila panggilannya tidak bersambut oleh Datuk Imran. Hatinya mula resah gelisah. Kalu ikutkan hatinya mahu dibunuh sahaja anaknya itu. Menyusahkan! Datuk Farid menggelengkan kepala. Sesak nafasnya memikirkan sikap anak gadisnya itu. Sakit hatinya.


Malas serabutkan fikirannya Datuk Farid berlalu ke bilik bacaan. Membaca mampu menenangkan fikirannya. Memang dari usia muda, jika dia ada masalah, bilik bacaan adalah tempat dia menyendiri. Membaca apa sahaja. Mampu mengalih fikirannya dari memikirkan segala masalah yang dia hadapi. Itu perangai Datuk Farid yang tidak pernah berubah.


Sementara itu di dalam bilik, Yatt menghempaskan badannya ke tilam. Seluruh tubuhnya terasa letih dengan kerja-kerja yang bertimbun. Di tambah lagi dengan masalah peribadinya. Bebelan papa dia yang tidak sudah-sudah. Dia tertekan. Dia mengeluh perlahan. Dua tiga minggu ini mood dia tidak menentu. Penat berbaring dia menuju ke balkoni. Tirai berwarna biru di selak lembut. Dari atas dia merenung kolam renang yang tenang tidak beralun tanpa kelip.Wajah Adam datang dan pergi silih berganti bermain di fikirannya. Yatt tersenyum sinis seorang diri. Sesekali bibirnya mencebik meluat.


Adam! Aku amat mencintai dirimu meskipun kau sedikit pun tidak mencintai aku. Aku tak pernah tewas dengan perasaan aku. Entah kenapa kali pertama aku bersua dengan kau hati aku berdebar-debar. Tapi kenapa kau tolak cinta aku Adam. Aku benci kau! Aku benci! Benciiii!!!!! Jerit Yatt sekuat hati. Dia menangis untuk kesekian kalinya.


Kenapa dan mengapa kau menolak cinta aku Adam? Kenapa kau tak beri aku peluang? Telah acap kali dia terima salam perkenalan daripada lelaki-lelaki yang melewati perjalanan hidupnya tetapi tiada siapa pun yang dapat menggoncangkan pintu hatinya. Lain pula dengan lelaki yang satu ini, tidak dipetik pun dia sudah bagaikan jatuh terduduk. Yatt menarik nafas panjang-panjang dan dilepaskan sederap.


“Mengapakah aku menjadi lemah sebegini sehingga sanggup membiarkan ruang-ruang hatiku yang kosong ini dihuni insan bernama Adam Faris. Apa istimewanya lelaki ini sehinggakan aku tiada perasaan lagi untuk kecapi kehidupan aku yang dahulu.” Bisik hati Yatt.


Sejak sekian lama dia tidak pernah merasai perasaan seperti itu. Ya, sejak peristiwa silam menimpanya suatu ketika dahulu. Dia juga seakan cuba menafikan perasaan seumpama itu dari hadir ke dalam dirinya semula. Dan penafian itu berjaya ditanam di sudut hati.


Namun kebelakangan ini penafian yang sekian lama terpahat seperti mahu runtuh. Dia cuba lagi untuk menguatkan hatinya agar jangan terus tersungkur, sayangnya dia kian gagal mengawal perasaan itu dari hadir semula. Dan kegagalan itu kini mengganggu hidupnya.


Puas dia berkalih ke kiri dan ke kanan. Malam itu ditempuhinya dengan seribu kegelisahan yang sukar diredakan. Dia tidak sabar menanti pagi. Banyak agenda yang perlu dilaksanakan. Yatt nekad sekali hatinya disakiti, dia tak akan biarkan orang lain bahagia atas kesakitan yang dia rasai. Dia menarik selimut dan cuba sedaya upaya untuk tidur. Akhirnya dia terlena dengan dendam penuh di dada.


*****


Adam melangkah dan menjengah ke bilik Alia. Lampu bilik itu sudah terang menandakan ada penghuni di dalamnya. Pagi itu sengaja dia datang lebih awal dari biasa ke pejabat. Pintu bilik Alia diketuk. Namun tiada sahutan dari Alia. Dia cuba memulas tombol pintu. Sedikit demi sedikit bilik Alia dijengah. Kosong!


“Tak ada orang rupanya,” bebel Adam seorang diri. Dia melangkah masuk ke dalam bilik Alia. Bersih dan kemas. Sempat lagi dia memuji. Dairi hitam milik Alia dicapai. Dia mencatit sesuatu di dalam dairi tersebut. Memberi kata puitis untuk gadis kesayangannya.


Demi semua yang aku jalani bersamamu

Kuingin kau jadi milikku

Kuingin kau disampingku

Tanpa dirimu ku hanya manusia tanpa cinta

Dan hanya dirimu yang bisa

Membawa syurga dalam hati ku.

Ku ingin kau menjadi milikku

Aku akan mencintaimu

Menjagamu selama hidupku

Dan aku kan berjanji

Hanya kaulah yang kusayangi

Ku akan setia disini

Menemani….

Kuingin kamu….

Selagi tuhan mengizinkan kita bersama.

Tunangmu

Adam Faris


Selesai mencoret Adam sengaja membiarkan dairi hitam itu terbuka di dada meja Alia. Setelah memastikan tiada sesiapa melihat dia keluar dari bilik Alia. Pintu bilik itu di tutup kemas semula. Kemudian dia terus beredar ke biliknya. Melihat jam di tangan masih awal lagi. Dia berbaring di sofa tanpa membuka lampu.


Situasi yang lain. Alia yang baru keluar dari pantry menyanyi kecil menuju kebilik Adam dengan membawa secawan nescafe panas. Memang setiap pagi dia akan sediakan secawan nescafe buat adam. Hatinya berbunga bila dipuji sedap oleh Adam.


Suasana di pejabat masih lagi sunyi sepi. Cuma ada dua tiga orang pekerja sahaja yang baru sampai. Pintu bilik Adam ditolak dari luar. Dia melangkah masuk dengan berhati-hati ke dalam bilik yang gelap itu. Air nescafe diletakkan di atas meja Adam. Kemudian dia berlalu ke suis lampu. Dipetiknya suis lampu.

Adam yang perasaan kelibat Alia, berjalan perlahan-lahan dan berdiri tegak di belakang Alia. Terpasang sahaja lampu.


“Oooo..mak kau hantu muncul…hantu muncul Ehhh!! Siapa kau. Siapa kau..Eh!” Kepala Adam diketuk berkali-kali. Puas Adam mengelak. Nasib baik mengunakan tanggan. Kalaulah di tangan Alia ada kayu atau batu, mahu berbenjol kepala Adam pagi itu.


Mahu gugur jantung Alia tatkala dia berpusing kebelakang wajah Adam benar-benar di hadapan wajahnya. Adam ketawa mengekek. Suka melihat wajah Alia yang comel ketika melatah. Tak ada niat sedikit pun dia mahu menyakat Alia. Tak sangka pula gadis itu mahu masuk kebiliknya. Lagipun dia sengaja duduk di dalam gelap. Malas nak buka lampu.


“ Ya Allah! Abang buat apa dalam gelap ni,” tanya Alia bila latahnya reda.


“Sajalah.. lagipun masil awal lagi. Ingatkan nak intai apa Umaira buat kat dalam bilik tu. Rupanya masuk bilik abang hantar air. Itulah lain kali ketuk pintu dulu, lepas itu buka lampu. Kemudian, tengok kiri kanan. Ini tak main redah je. Kan ke dah terkejut,” bebel Adam.


“Isyh! mana tahu abang nak datang awal hari ni. Selalu pukul lapan baru sampai,” terang Alia dan terus berlalu ke biliknya. Malu!


“ Umaira!” panggil Adam.


Langkah Alia mati serta merta. Dia berpaling memandang wahaj Adam.


“Petang ini kita pergi survey barang kahwin ye?” Usul Adam.


Alia sekadar mengangguk. Walaupun dia sudah bergelar tunang kepada Adam, sifat malu dalam dirinya masih belum dapat dikikis. Masih tebal bersarang di dalam dirinya. Itulah sifat yang buat Adam semakin sayang pada Alia.


Adam rasa bertuah sekali. Biarpun kisah cinta mereka tidak sehebat kisah cinta orang lain. Namun dia bahagia. Sikap Alia sebagai gadis melayu yang berbudi pekerti membuatkan dia nanar sepanjang hari. Cintanya tak pernah berhenti. Hanya nama Alia Umaira yang terpahat di dalam hatinya. Datanglah beribu-ribu gadis cantik bak bidadari, tak kan dapat mngatasi cintanya pada Alia Umaira. Kerana gadis itu sudah cukup sempurna sifat dan tingkah lakunya.


“ Abang! Berangan sampai kemana? Jangan lupa pukul sepuluh nanti abang ada mesyuarat dengan pelanggan kita. Sebut harga dan dokumen sokongan dah ada atas meja tu,. Satu lagi, sejuk pula air nescafe ni kalau tak minum,” sapa Alia bila melihat adam asyik tersengih seorang diri. Pelik!


Adam ketawa lucu. “ Eh! Tak perasan pula abang. Asyik terbayang wajah manis sayang abang ni sampai lupa air nescafe atas meja. Kejap lagi abang minum sambil semak dokumen-dokumen tu. Oh ya, nanti Umaira buatkan satu surat perjanjian untuk kontrak kita dengan kiln itu.. Kemudian fax pada klien tu. Nanti masa abang jumpa dia, dia dah faham syarat-syarat untuk berkerjasama dengan kita. Lagi satu, suruh Asmah hantarkan draft pelan untuk projek pasaraya di Pulau Pinang pada abang,” terang Adam.


“Baik bos! Kalau tak ada apa-apa, saya keluar dulu,” usik Alia seraya melangkah keluar dari bilik Adam.


Adam tersenyum senang. Lucu dengan gelagat formal Alia. Dia tahu. Alia tak pernah mengambil kesempatan dengan status tunang yang dia miliki. Sekiranya di pejabat Adam dan Alia seperti ketua dan pekerja. Ini membuatkan semua staff di situ respek dengan mereka berdua. Apatah lagi hubungan mereka sudah diketahui oleh seluruh pekerja di situ.


Alia senyum tak putus-putus. Gembira. Setibanya dia di meja. Terpaku dia pada tulisan puitis dari Adam. Seingat dia masa dia keluar dari bilik tadi. Dairi itu berada di dalam laci meja. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya. Terhibur dengan kata-kata romantik dari Adam. Sempat pula Adam mencuri masuk dan menulis di dalam dairi semasa dia ke pantry tadi. Dairi hitam itu didakap erat. Bahagia menguasi seluruh jiwa raganya. Moga bahagia itu milik mereka selamanya.


Jam menunjukan pukul lima setengah petang. Alia berkemas-kemas mahu pulang. Lagipun dia sudah berjanji menemani Adam, mahu melihat persiapan perkahwinan mereka. Sedang dia berkemas, pintu biliknya diketuk orang, tidak lama kemudian terjegul wajah kacak Adam disebalik daun pintu yang terkuak.


“ Jom sayang….”


Alia anggukkan kepalanya. Setelah memastikan penghawa dingin, lampu dan komputernya tertutup. Alia dan Adam keluar beriringan dari pejabat menuju ke tempat letak kereta.


“Sayang naik kereta abang yer. Kereta sayang, abang suruh Pak Mat hantarkan ke rumah sayang,” usul Adam ketika sampai di tempak letak kereta.


“Okey…mana-manalah. Sayang tak kisah. So, mana kita nak pergi?” soal Alia tidak sabar.


“Kita pergi tengok kad kahwin dulu. Rasanya dah siap kot. Lepas tu kita pergi cuba baju pengantin dekat RS Boutique. Mama beritahu baju yang kita tempah hari itu dah siap,” cadang Adam sambil membuka pintu di bahagian penumpang dan memberi ruang pada Alia untuk masuk.


“Okey… I will follow you.”


Adam tersenyum manja. Senang berurusan dengan Alia. Tidak pernah membantah. Selepas enjin dipanaskan, kereta Adam laju melunjur menuju ke arah destinasi yang ingin mereka tujui.


Hampir setengah jam meredah kesesakan lalu lintas, mereka tiba di Azd Desing pereka kad kahwin mereka.


“ Jom sayang,” ajak Adam.


“Jom,” balas Alia. Adam tersenyum.


Setelah memastikan kereta berkunci mereka beriringan masuk ke Adz Design.


“ Selamat petang Encik Adam dan Cik Alia,” sapa Adzrin selaku pemilik Adz Design.


“Reen…macam kad kahwin saya. Boleh saya tengok?” tanya Adam tidak sabar. Alia sekadar tersenyum.


“ Sudah Encik Adam. Kami dah create yang terbaik buat Encik Adam dan Cik Alia. Boleh tengok dulu kalau dah confrm esok saya hantar print out.”


“Okey..let me see fisrt,” pinta Adam.


“ Macam mana sayang? Okey ker?” tanya Adam pendapat Alia.


“ Okey…cantik,” balas Alia sambil tersenyum. Adam turut sama tersenyum. Lalu kedua-dua mereka mengangguk setuju. Berpuas hati dengan hasil rekaan Adzrin.


“ Kalau begitu… dua hari lagi Kamu berdua boleh datng ambil.” Adzrin terus mencatat sesuatu ke dalam buku rekod perniagaannya.


Adam dan Alia berjabat tangan dengan Adzrin. Lega hati mereka bila kad perkahwinan mereka sudah siap. Kemudian mereka bergegas pula ke RS Boutique di Bukit Bintang. Jalan raya agak sesak kerana orang ramai baru pulang dari tempat kerja masing-masing. Hampir sejam juga mereka terperangkap dalam kesesakan lalu lintas, akhir mereka sampai juga ke destinasinya.


Di RS Boutique mereka juga tidak mengambil masa yang agak lama. Baju Hasil rekaan Helmi JR memang cantik dan padan sekali dengan tubuh Alia mahupun Adam.


“ Sayang, awak pergi cuba baju ini” Adam menghulurkan sebuah songket berwarna biru laut yang di hias cantik dengan pelbagai manik berwarna-warni. Baju yang di reka khas untuk perkahwinan mereka. Semuanya hasil ilham dia dan Maya, adiknya. Puas juga mereka bertekak dengan pereka fesyen Helmi JR utuk dapatkan yang terbaik hasilnya…


Adam ternganga tatkala Alia keluar dari bilik persalinan dengan busana yang sangat indah dan menawan. Persis seorang puteri. Hatinya memuji. Alia tersenyum sambil memusingkan tubuhnya beberapa kali. Duduk berdiri, akhirnya dia berpuas hati dan selesa dengan baju itu.


Mereka hanya mengambil masa setengah jam di butik itu. Lagipun masing-masing sudah penat setelah seharian bekerja.


Adam dan Alia lega semua persiapan mereka hampir lengkap. Cadar, kelambu, perhiasaan bilik, langsir, jambangan bunga, Andaman pengantin, baju repsesi pernikahan, persandingan kad jemputan semua sudah lengkap. Cenderahati untuk parara tetamu sreta bunga telur juga sudah siap ditempah untuk majlis dua-dua belah pihak. Apatah lagi borang kebenaran nikah mereka juga sudah lengkap diisi dan didaftarkan. Sekarang mereka sekadar menunggu hari majlis itu berlangsung sahaja. Mereka melepaskan nafas lega.


“Sayang, kita singgah makan dulu. Lepas makan abang hantar sayang pulang.”


Alia tersenyum manja. Adam membalas dengan senyum yang begitu manis sekali. Sambil jalan beriringan ke tempat letak kereta mereka bergurau sesama sendiri. Alia benar-benar bahagia. Ternyata Adam adalah jodoh terbaik buat dirinya. Apatah lagi lelaki itu adalah pemuda yang memuja dirinya sejak dari sekolah lagi.


Selesai makan malam Adam terus menghantar Alia pulang ke rumah. Adam tidak mengambil masa yang lama. Sebaik kelibat Alia hilang di sebalik pintu. Adam terus masuk ke dalam kereta dan terus pulang ke rumahnya.


Tanpa mereka sedari, Yatt sedang perhatikan mereka dari jarak jauh. Dendam yang berbuku semakin menebal. Harapannya agar segala rancangan yang dirancang akan berjaya. Hasil dari siasatannya, dia juga perolehi maklumat tetang bekas kekasih Alia iaitu Lokman. Merangkap sepupu kepada Adam. Akal jahatnya semakin pintar merangka sesuatu yang akan memuaskan hatinya yang dikuasai perasaan marah dan dendam. Dia tersenyum penuh kemegahan.


Klik sini KOMUNITI NOVEL KALAU nak join


"Awak memang tak ada perasaan langsung pada saya ke? Sikit pun tak ada?"



''Tak ada. Hati saya untuk orang lain,” tegas Marina. Sudah berkali-kali dia mengingatkan Zarith supaya tidak menimbulkan semula isu ini. Namun, Zarith langsung tidak menghiraukannya.



“Kalau awak masih lagi nak berkawan dengan saya. Tolong jangan bangkitkan semua semua soalan bodoh. Awak tak rasa ke ini semua mengarut? Kita baru sahaja kenal. Tak sampai tiga bulan Zarith. Dan sekarang kau luahkan pada aku yanag kau sukakan aku, cintakan aku? Memang mengarut!" Marina berasa sungguh geram.


Buat Marina, dia tidak mudah mempercayai lelaki, apa tidaknya baru saja kenal, sudah pandai mengucapkan kata-kata cinta. Lagipun, Dia masih lagi bergelar seorang pelajar. Masih mentah lagi. Dia tidak mahu terlalu memikirkan tentang cinta.



"Rina…perasaan ini datang tanpa saya pinta. Saya tahu, saya tidak seperti kebanyakkan lelaki di luar sana. Saya tak kisah, awak cakaplah apa yang awak nak cakap. Yang saya tahu memang dah jatuh cinta pada awak. Hanya awak Rina.”


Zarith terus berbicara. Dia mahu meyakinkan Marina tentang perasaannya. Dia bukan main-main. Dia iklhlas terhadap Marina.



''Zarith…awak memang tak tahu malu. Orang tak mahu..tak mahulah…..gilalah awak ni.” Marina makin geram. Pelik sungguh dia dengan gelagat Zarith hari itu.


Dia masih ingat lagi. Saat pertama kali dia mengenali Zarith. Teruk Zarith dikutuk olehnya. Dikatanya Zarith budak skema, kolot dan old fashion. Namun begitu Zarith tetap tampil sebagai pelajar cemerlang.


Namun setelah dia benar-benar mengenali Zarith, Marina berasa senang berkawan dengannya. Hanya sekadar kawan. Tidak lebih dari itu. Dalam dirinya tiada istilah cinta. Belum tiba masanya.


''Saya tak mampu menipu diri saya Rina. Saya memang cintakan awak. Awak telah berjaya membuka pintu hati saya. Rina…perasaan ini sukar untuk saya tepis. Kerana saya tak mampu hidup tanpa awak di sisi.” terdengar keluhan kecil di hujung talian.


Marina mengeluh perlahan. Dia sendiri tidak faham dengan situasi yang berlaku ini. Kenapalah Zarith terlalu awal mengucapkan perasaannya, di saat hati Marina berada di persimpangan. Dia sedar hatinya kini telah menyintai jejaka lain. Namun cintanya jua tidak berbalas.


Apa tidaknya dia belum mampu menyatakan perasaannya pada jejaka itu. Entah sampai bila Marina harus begini. Seperti bermain tarik tali pula lagaknya. Alangkah manisnya kalau dia dapat berkawan, dapat mengenali jejaka itu dengan lebih rapat. Lantas dia boleh meluahkan persaan yang dia pendam selama ini.


''Hrmm… Biarlah takdir yang tentukan segalanya. Andai ada jodoh di antara kita pasti kita akan bersama. Buat masa ini biarlah kita begini. Mungkin ada gadis yang lebih baik untuk awak di luar sana nanti. Kita masih muda Zarith. Banyak lagi rintangan yang akan kita harungi, Mungkin di alam pekerjaan nanti awak akan jumpa gadis yang lebih baik dari saya.” Marina melepas keluhan berat. Penat bila mula berbicara tentang perasaan. Dia berharap sangat Zarith termakan dengan pujukkannya. Dia tidak mahu Zarith membuang masa menunggu dirinya.


“Saya hormati keputusan awak Rina. Tapi kita masih boleh berkawan kan! Namun, Saya tak akan berhenti berharap untuk meraih sekeping hati awak Rina. Saya akan tetap menunggu awak. Itu janji saya pada awak.” Zarith masih lagi mencuba.


“Cukuplah Zarith. Okeylah saya nak tidur, dah lewat malam.” Rina cuba mengelak. Talian terus dimaktikannya.



*****

Hingga kini Marina dan Zarith berkawan baik. Berkawan seperti biasa. Seperti tiada apa-apa pun yang berlaku. Mereka mesej,telefon, keluar makan, discussion..semuanya mereka lakukan bersama. malah teman-teman sering mengusik mereka. tapi Marina tepis dengan istilah kami hanya ''teman tapi mesra''. Zarith juga sama, amat menghormati istilah itu.



Semenjak dia berkawan dengan Zarith, dia tidak pernah keluar dengan sesiapa. Seolah-olah, Zarith merupakan kekasih dia, dan dia wajar setia dengan Zarith. Entah mengapa dia melakukan itu semua. Cintanya yang tidak kesampaian sedikit demi sedikit dia lupakan. Namun, setiap kali Zarith bertanya apa perkembangan antara dia dengan cinta hatinya itu, Marina memberitahu Zarith bahawa dia bahagia, sedangkan semua itu tidak pernah wujud sama sekali. Marina tidak mahu menjilat ludahnya kembali. Dia khuatir jika dia berterus tentang kekasih hati yang tidak pernah sama sekali kesampaian, Zarith akan mentertawakannya.



Tetapi lelaki itu masih dengannya. Semalam… hari ini dan seterusnya. Marina masih lagi terkapai-kapai berada di persimpangan antara cinta hatinya yang tidak pernah perasan kehadirannya dan Zarith yang sering berada di sisi dia. Antara nyata dan tidak nyata. Marina sendiri tidak mengerti apa lagi yang dia nantikan? Alangkah indahnya apabila kita mengetahui ada seseorang yang mengambil berat pasal kita. Sering berada di belakang kita saat kita memerlukan sokongan. Sering ada di sisi bagi meminjamkan bahu saat kita menangis.dan kita tahu dia tidak pernah mengharapkan balasan. Namun, itu bukan alasan untuk dia mengambil kesempatan di atas keiklhasan Zarith itu.



******


Mustahil dia tidak terkesan dengan keikhlasan Zarith. Lama kelamaan, luluh jua hatinya terhadap sikap Zarith. Baru kini Marina perasan, betapa Zarith juga mempunyai paras yang menarik. Senyumannya, matanya. sesuai dengan hatinya yang bersih yang tidak menyimpan dendam, kerana selama ini dia sering tidak peduli Zarith yang berada didepan matanya. Malah, bersusah payah pula dia mencipta khayalan ingin bersama sesuatu yang tidak nyata.



Namun, semua itu sudah terlambat, sejak kebelakangan ini, dia sering melihat Zarith bersama seorang gadis, ayu orangnya, bertudung dan sangat bersopan santun. Marina menyembunyikan rasa hati yang sudah mula membuahkan rasa cemburu. Dia menipu hatinya sendiri. Walaubagaimanapun, hatinya terasa lega apabila sikap Zarith terhadap dia masih lagi sama dan tidak pernah berubah. Masih sama seperti dahulu.


Suatu hari, buat kali terakhirnya Zarith bertanya kepada Marina tentang cinta hati Marina. Kali ini, Marina mengaku dengan sejujur-jujurnya apa yang sebenarnya terjadi, bahawa cinta itu tidak pernah wujud. Tentang dia yang tidak pernah keluar dengan sesiapa pun selain Zarith. Dia akui semua itu rekaan semata-mata. Malah Marina juga mengakui perasaannya kepada Zarith sudah mula berputik.



Marina tahu Zarith terkejut. Tapi itulah kenyataanya. Dia melihat riak wajah Zarith sedikit berubah. Terkejut. Zarith tidak pasti apa perasaanya kala itu.


“Zarith, sayang mula sayangkan awak. Yup, saya cintakan awak. Saya sendiri tidak pasti bila perasaan itu hadir,” akui Marina jujur.



"Kalau macam tu, kita kahwin? kita bertunang dahulu lepas itu kita nikah," ucap Zarith ceria.


Marina hanya mengangguk kegembiraan. Lega rasa hatinya mendengar kata-kata yang lahir dari mulut Zarith. Khuatir juga Marina jika Zarith mempunyai orang lain. Tapi, bila melihat raut wajah Zarith yang bersungguh-sungguh dia jadi yakin. Marina sungguh yakin Zarith masih mencintainya, menyayangi sama seperti dahulu.



*****


Bak kata pepatah, langit tidak selalunya cerah. Seminngu selepas itu, Zarith merancang untuk keluar makan bersama, kali ini bagi Marina, pertemuan itu sungguh istimewa. Masakan tidak Zarith sudah secara rasminya menjadi kekasihnya. Tapi, keceriaannya mati saat mereka terserempak dengan seorang gadis yang pernah dia lihat sebelum ini. Tapi di mana. Dia ingat-ingat lupa. Zarith pula kelihatan serba salah. Dia meminta izin bertemu dengan gadis itu, Marina mengizinkannya. Mungkin ada seuatu yang ingin Zarith perkatakan.


Dia dapat melihat dengan jelas, mereka berbual sesuatu, sesuatu yang serius sehingga dia melihat mata gadis itu berkaca-kaca. Cukup terang untuk dia melihat semua itu di bawah cahaya lampu yang terang benderang. Otaknya ligat berfikir, memorinya terimbas kembali. Baru dia teringat, gadis itu adalah gadis yang sama. Gadis yang selalu bersama Zarith dahulu. Entah mengapa dia tidak pernah bertanyakan hal itu kepada Zarith.


Setelah habis berbual dengan gadis itu, Zarith kembali duduk di hadapan Marina. Zarith tidak mengangkat wajahnya untuk bertentangan mata seperti selalu. Marina mula merasa pelik. Dia merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Perasaan cemburu mula menguasi dirinya. Tapi dia harus berfikiran rasioanal.



''Siapa dia?'' tanya Marina lembut.



''Najihah." pendek dan ringkas. Namun dapat Marina dengar getaran suara Zarith.



''Ada apa-apa yang saya tak tahu?'' panggilan aku dengan Zarith kini bertukar daripada 'aku kau' kepada 'saya awak' pula setelah dia menjadi kekasih Zarith.



Senyap. Tiada jawapan.



Tahulah Marina kini bahawa dia sememangnya sudah terlambat. Terlampau lambat. Marina terlalu yakin yang Zarith masih mencintainya, tetapi dia lupa, hati Zarith yang terluka tidak pernah dia jaga, tidak pernah dia rawat, tidak pernah dia bela. Jadi, di saat hatinya kesakitan, Marina tahu pasti ada yang menawarkan diri untuk menjaga, merawat dan membelanya.



''Dah berapa lama awak kenal dia?" getus Marina.



''Hampir setahun," jawab Zarith jujur. Matanya masih tidak memandang wajah Marina. Dia rasa serba salah.



"Saya rasa cukup lama untuk membuahkan cinta," Marina cuba berlagak tenang. Walhal hatinya sudah merintih kesedihan. Hal yang ditakutkan oleh dia sudah berlaku.



"Tapi Rina, saya dengan dia sekadar kawan saja. Kami tak pernah putuskan untuk bersama,'' Zarith cuba menjelaskan perkara yang pada Marina sangat palsu, untuk orang yang tidak pandai menipu seperti Zarith.


"Ya. memang tak pernah declare, tapi awak dan dia saling mencintai. Saya boleh lihat dari mata awak. Cara awak pandang dia.”


Marina akui, cara Zarith memandang gadis itu, penuh rasa cinta. Sama seperti Zarith memandangnya dahulu. Namun, kini tidak lagi. Marina cuba menahan airmata.



"Saya tahu, awak terikat dengan janji awak dengan saya. Awak berjanji awak akan tetap sayang dekat saya, dan akan teguh dengan pendirian itu. Tapi awak tak sedar, lumrah hidup. Pendirian itu umpama lalang yang jika ditiup angin, akan goyahlah ia. Pergilah kepada dia. I don't mind…awak tetap kawan saya," serentak itu air mata Marina mengalir.


Zarith kaget melihat Marina dan berusaha menenangkan Marina.



"Saya bodoh kan? Boleh jatuh cinta dengan orang lain walaupun saya sudah berjanji dengan awak. Tapi saya cintakan awak lebih dari saya mencintai dia Rina,” Keluh Zarith.



"Tak! awak tak bodoh. Malah saya kagum kerana awak cuba tepati janji sedangkan hati awak terseksa. Tapi awak bodoh bila awak tinggalkan perempuan sebaik itu," Air mata Marina mengalir lagi. "Pergilah Zarith, awak pergi cari Najihah. Dialah jodoh awak."



Sememangnya, Marina sudah bersedia menghadapi situasi ini. Cuma dia tidak menyangka dia akan harungi di saat hatinya sedang bahagia. Namun dia pasrah pada ketentuan takdir.



"Pergilah! kalau awak anggap saya kawan baik awak, pergi kejar dia, pergi! kalau tidak awak akan menyesal!" serentak itu Marina bangun meninggalkan restoran yang menyaksikan pelbagai kisah suka duka antara dia dan Zarith.


Mungkin inilah nasib Marina. Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.
Marina sama sekali tidak menyalahkan Zarith, Zarith berhak mendapat yang lebih baik.



Sejak peristiwa itu Marina tidak mendengar lagi berita tentang Zarith, sehinggalah kad jemputan Zarith ada dalam peti surat. Marina mengeluh. siapalah lagi yang rela mendengar keluh kesahnya? Buat sementara ini, biarlah dia begini. bergantung pada redhaNya. Marina serahkan jodoh ketentuannya kepadaNya. Masih adakah lagi jodoh yang lain setelah dia menolak pemberianNya selama ini? kali ini Marina merasakannya, Zarith! Cinta ini sukar ku larang…..


Marina benar-benar menyesal, sesal yang tak berkesudahan….

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...